Thursday, July 24, 2008

Hasya oh Hasya

Dah hampir 3 minggu kami berada di kampung. Hasya baru dapat menyesuaikan diri dengan persekitaran. Minggu pertama dan kedua begitu mencabar buatku. Tiap-tiap malam dia akan terjaga dari tidurnya dan menangis. Dah lah macam tu, setiap kali nenek dan makcik-makciknya nak dukung, dia akan menangis. Takut katanya. Pergi nursery, dia cuma nak duduk kat riba maksu dia (pemilik nursery). Aku agak bimbangkan keadaan dia. Kami buat andaian yang dia rindukan papa dia. Sebab tu dia tak lena tidur. Selalu jugak dia tanyakan aku.."bu, papa work ya".. Sedih aku mendengarkannya. Dia manja papa.. Bila berpisah macam ni mungkin sukar bagi dia.
Awal minggu ke-2, aku dah kena outstation. Beratnya hati nak tinggalkan anak. Tapi nak buat macam mana, tugas perlu diselesaikan. Mereka di rumah yang jaga Hasya nagi laporan yang Hasya langsung tak ceria. Minum susu pun tak habis. Aku tak berani nak call dia, takut dia menagis. Esoknya, selepas habis meeting di UPM, aku suruh papa Hasya call. Ya Allah, sedihnya anak aku. Papa dia kata, dengar jer suara papa, Hasya terus kata, "papa..ibu work..". Lantas diikuti dengan tangisan yang menyayat hati sehinggakan kakakku dan sepupunya menangis, sedih tengok gelagat Hasya..
Tapi..masuk jer minggu ketika, Hasya dah berubah. Di nursery dia adalah ketua atau heroin. Lasak..dah kembali kepada perangai normal.. Tidur malam dah lena. Cuma masalah dia, kuat merajuk. Pantang silap sikit mula lah merajuk. Siap larikan diri dari aku.. Aduh! Peningnya.. Lama plak tu kalau merajuk. Mungkinkah ini kesan daripada hidup berjauhan dari papanya????
Sekarang, kalau umi Inanya pakai tudung nak keluar, Hasya akan mula berbuat baik. Nak ikut lah katakan.. Kalau umi dia tak pakai tudung, dia buat "derk" jer bila dipanggil..

1 comment:

rosmawati said...

yah kat kg dah ek...t antar email guna add lame tu..tak dpt la
budak2 mmg cmtu..lame2 nnt ok la tu